FAKTA GELAR UNRAS BUNTUT ISTRI CEO GRAB

542

Ket. FAKTA GELAR UNRAS BUNTUT ISTRI CEO GRAB

Jakarta,suratberita.id – Elemen mahasiswa dan pemuda yang tergabung dalam organisasi Front Aktivis Tanah Air (FAKTA) menggelar aksi unjuk rasa disejumlah kantor Grab Indonesia termasuk di South Quarter Jl. Kartini, Cilandak, Jakarta Selatan. Jum’at, (17/11).

Aksi ini buntut unggahan istri CEO Grab Anthony Than, Chloe Tong di media sosial yang diduga pro terhadap Israel. Dalam unggahan di media sosial, Chloe Tong mengunggah foto liburan di Israel, di saat jalur Gaza diserang secara brutal.

Dalam unggahannya, Chloe Tong mengungkapkan bahwa ia sangat menikmati waktunya ketika berlibur di Israel. Dia mengaku sangat jatuh cinta dengan Israel dan sangat menyayangkan kondisi saat ini.

“Hati saya sangat hancur. Saya tidak bisa berkata apa-apa. Saya merasa benar-benar jatuh cinta dengan Israel tahun ini dan menghabiskan lebih banyak waktu di sana dalam dua perjalanan yang berbeda daripada di tempat lain di luar Singapura. Saya memendamnya sendiri, hanya menonton video dan berdoa, bertanya-tanya mengapa,” tulis Chloe Tong di media sosialnya.

Unggahan ini sontak menimbulkan kecaman dari netizen. Bahkan, di media sosial ramai seruan boikot Grab. Termasuk dari kelompok massa FAKTA yang akan mendatangi kantor Grab Indonesia di Jakarta.

“Kami akan datang ke kantor Grab untuk menyampaikan keberatan dan menuntut pertanggung jawaban istri CEO Grab. Bagaimana mungkin kita diam terhadap oknum-oknum yang diduga mendukung Israel, padahal Israel adalah penjajah, teroris yang sesungguhnya dan pelaku Genosida,” ujar Roni Rumuar Ketua umum FAKTA kepada awak media.

“Kami dari FAKTA menganggap ini adalah persoalan serius bagi Grab, karena jika tidak ada klarifikasi dan permintaan maaf dari Chloe Thong secara terbuka maka ia akan merasakan akibat dari perbuatannya,” tambahnya.

Lebih lanjut Roni mengatakan, FAKTA meminta pemerintah untuk mencabut izin usaha aplikasi Grab dan mengajak masyarakat untuk memboikot serta uninstall Grab karena dianggap telah bertentangan dengan posisi pemerintah Indonesia yang mendukung penuh kemerdekaan Palestina.

Roni menegaskan akan terus menggelar aksi dan berupaya mengonsolidasikan mahasiswa pemuda serta masyarakat secara massif untuk menyuarakan persoalan ini.

Dalam rencana aksinya, kata Roni, FAKTA akan menyampaikan pernyataan sikap mereka dalam tiga poin sebagaimana berikut:

• Meminta kepada Presiden RI Joko Widodo agar bertindak tegas terhadap Grab atas tindakan istri CEO-nya yang mendukung Israel, karena hal tersebut bertentangan dengan konstitusi dan Pembukaan UUD 45 yang tidak membiarkan adanya penjajahan di atas muka bumi.

• Meminta menteri terkait; Menkopolhukam, Menteri Investasi, Menhub, dan Menkominfo agar mencabut izin Grab dan Mlmemblokir aplikasinya dari peredaran di Indonesia.

• Mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk meng-uninstall dan memboikot Grab sebagai bentuk dukungan dan solidaritas terhadap Palestina.

Sejatinya, FAKTA bukanlah satu satunya organisasi yang mendemo korporasi yang diduga terafiliasi dengan Israel. Di berbagai kota, aksi serupa juga gencar dilakukan, mulai dari Bandung, Yogyakarta hingga Makassar.

Dalam kesempatan yang sama, koordinator aksi Rahmat Kristian mengatakan bahwa hari ini Jumat, 17 November 2023, aksi solidaritas Gaza juga akan digelar di Kantor Grab wilayah Medan, Sumatera Utara. “Ya, nanti siang kita akan gelar aksi,” ujar Rahmat Kristian, koordinator aksi kepada media.

Selain itu, FAKTA menuntut agar Presiden Joko Widodo mengambil tindakan tegas dengan memerintahkan menteri terkait memblokir aplikasi Grab di Indonesia.

“Kami juga mengajak seluruh masyarakat Indonesia meng-uninstall dan memboikot Grab sebagai bentuk dukungan dan solidaritas terhadap Palestina,” tandasnya.

Tak hanya FAKTA, sejumlah elemen masyarakat juga menggelar aksi demo di beberapa kota, mulai dari Bandung, Yogyakarta hingga Makassar.

Aksi serupa sebelumnya sudah dilakukan FAKTA di Kantor Grab Indonesia di Plaza Maspion, Jakarta Utara pada Jumat lalu (10/11). Namun hingga kini, belum ada pernyataan klarifikasi maupun permintaan maaf dari Grab Indonesia.

Roni Rumuar Ketua Umum Fakta menegaskan bahwa pihaknya akan terus menggelar aksi dan berupaya mengonsolidasikan mahasiswa pemuda serta masyarakat secara massif untuk menyuarakan persoalan ini. (Tim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here