Diduga Kelalaian Pengawas Jembatan KW 6 Langsung Amblas

259

Karawang,suratberita.id – Jembatan KW 6 Kepuh Kelurahan Karangpawitan Kecamatan Karawang Barat Kabupaten Karawang Provinsi Jawa Barat Indonesia yang amblas beberapa waktu lalu saat ini sedang diperbaiki.

Perbaikan dilakukan mulai hari Senin 17 Januari 2022 kemarin, dengan melakukan pembongkaran trotoar dan jalan. Selanjutnya pemasangan sheetpile pada sisi linning.

Pengamat pemerintahan, Asep Agustian SH.,MH., pun kembali menyoroti perbaikan jembatan yang menelan anggaran hingga Rp.10,5 Miliar tersebut.

Dikatakan Asep kepada Awak media, Selasa (18/1/2022),  pembangunan jembatan KW 6 dibangun dalam dua tahap pengerjaan. Tahap pertama sebesar Rp. 8 Miliar yakni bangunan jembatan utama dan tahap kedua sebesar Rp. 2,5 Miliar untuk turunan jembatan dikedua belah sisi.

“Yang kita bicarakan saat ini adalah pembangunan jembatan tahap dua dengan anggaran Rp. 2,5 Miliar dimana dalam pembangunannya ada retensi sebesar 5 persen dari nilai proyek, Nah, pihak pelaksana pekerjaan harus segera memperbaiki dengan biaya retensi 5 persen tadi atau sekitar Rp.125 juta ” kata Asep menjelaskan.

“Pertanyaannya kemudian, cukupkah uang Rp. 125 juta ini untuk memperbaiki jembatan yang amblas tersebut ? Kalau tidak cukup, itu resiko mereka, untung atau rugi. Kalau kemudian Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Karawang kembali menyuntikan dana untuk perbaikan, nah, ini baru ada apa,” jelasnya lagi.

Disinilah nanti, lanjutnya, pihak Aparat Penegak Hukum (APH) kemudian bisa turun. Karena perbaikan dan pemeliharaan itu sepenuhnya adalah tanggung jawab pihak pelaksana sebelum adanya serah terima kepada dinas PUPR.

Selanjutnya, Asep yang juga Ketua Peradi Kabupaten Karawang ini juga mempertanyakan kerja dan fungsi pengawas dari Dinas PUPR Kabupaten Karawang.

Pasalnya, kata Asep, bagaimana mungkin jembatan yang baru saja dua minggu diresmikan sudah amblas, jika dalam pengerjaannya diawasi dengan baik.

“Peran pengawas ini sangat penting, nah pertanyannya, pada saat pengerjaan jembatan tahap dua ini kemana pengawas ini. Apa kerjanya pengawas ini, kok bisa jembatan ini sampai kurang konstruksinya sehingga mengalami kerusakan,” ungkapnya.

“Kemana dia pengawas ini, apakah ada dilapangan, atau kemana ?, ada konspirasi apa  pengawas ini dengan pihak pelaksana ?, ini jelas, pengawas ini telah lalai,” tandas Asep.

Karena kelalaian dalam pengawasan, tegas Asep lagi, akhirnya jembatan yang dibangun dari anggaran APBD Karawang ini harus amblas hanya dengan menghitung hari.

Sebelumnya, Kepala Dinas PUPR Kabupaten Karawang, Dedi Ahdiat menjelaskan, amblasnya Jembatan KW 6 di Kelurahan Karangpawitan, Kecamatan Karawang Barat,  yang terjadi pada Sabtu (15/1/2022) lalu dikarenakan terkikisnya tanah pada bagian sisi Tembok Penahan Tanah (TPT) jembatan. Sehingga, tidak dapat menyanggah beban badan jembatan.

Dikatakannya, Pihak kontraktor akan segera memperbaiki jembatan tersebut. Butuh waktu 4 sampai 6 bulan untuk perbaikannya. Dan tidak ada biaya tambahan dari Pemerintah Kabupaten Karawang,  Semua menjadi tanggungjawab pelaksana ketika ada kerusakan. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here